Eksplorasi 4.2 Selamat Jatuh

Dalam suatu area biomekanik terdapat suatu studi yang memperhatikan potensi jatuh untuk orang usia lanjut. Beberapa studi terbaru memberikan fokus bagaimana suatu individu merespon terhadap jatuh akibat apapun (terpeleset, tersandung dll). Satu hal yang ingin diketahui adalah apakah subyek dapat pulih lebih cepat akibat jatuh.

Misalkan peneliti ingin membandingan dua macam strategi respon pemulihan yakni pertama adalah respon “lowering” (langkah kaki menjadi lebih pendek, tetapi dengan jangka waktu yang normal) dan “elevating” (langkah kaki lebih panjang dengan jangka waktu normal). Subyek akan dilatih ke dalam salah satu dari dua strategi pemulihan ini, dan mereka diminta untuk mengaplikasikannya setelah mereka mengalami jatuh. Peneliti akan membuat subyek untuk tersandung saat berjalan (dengan unsur keselamatan yang masih dijaga), dengan suatu alat tersembunyi.

Misalkan 24 subyek setuju untuk berpartisipasi dalam studi ini :

Wanita : Alisha, Alice, Betty, Martha, Audrey, Mary, Barbie, Anna

Pria : Matt, Peter, Shawn, Brad, Michael, Kyle, Russ, Patrick, Bob, Kevin, Mitch, Marvin, Paul, Pedro, Roger, Sam

  • Salah satu cara untuk mendesign studi yaitu menetapkan 8 perempuan untuk menggunakan strategi “elevating”  dan 16 pria untuk menggunakan strategi “lowering”. Apakah ini merupakan design yang masuk akal? Kenapa tidak?
  • Salah satu cara yang lain adalah dengan menetapkan 4 perempuan dan 8 laki-laki dalam masing-masing kelompok. Tunjukkan bagaimana proporsi dari laki-laki dalam setiap kelompok adalah sama.
  • Sekarang, jika Anda melihat perbedaan dalam proporsi dalam dua kelompok, apakah mungkin ini disebabkan oleh jenis kelamin? Atau apakah ini disebabkan oleh variabel lain? Kenapa dan kenapa tidak?
  • Karena akan selalu ada variabel yang lain yang tidak diketahui, identifikasikan metode yang lebih baik untuk memutuskan siapa yang akan menggunakan strategi yang mana.
  • Marilah kita lakukan proses acak untuk menentukan siapa yang berada di strategi mana. Untuk pertama, mari kita coba hilangkan pengaruh dari variabel jenis kelamin. Misal kita masukkan slip nama setiap subjek ke dalam topi, dan kemudian secara acak ambil 12 slip nama yang akan digunakan untuk strategi “elevating”. Tentukan proporsi laki-laki dari kelompok ini? Lalu hitunglah proporsi wanita yang berada di kelompok dengan strategi “lowering”? Apakah Anda berpikir kita akan mendapatkan 8 pria di kelompok “lowering: dan 8 pria di kelompok “elevating”?
  • Untuk mengulang proses acak ini selama beberapa kali mari kita gunakan applet Randomizing Subjects. Buka applet, kemudian tekan tombol Randomize. Berapa proporsi laki-laki di Kelompok 1? dan berapa di kelompok 2? Apakah perbedaan dalam kedua proporsi ini?

Perhatikan bahwa perbedaan dalam proporsi laki-laki di tiap grup diperlihatkan dalam titik di dalam grafik. Dalam grafik, setiap titik merepresentasikan satu kali perulangan dalam proses acak dimana kita mencatat perbedaan proporsi laki-laki di antara dua kelompok.

  • Tekan tombol Randomize lagi. Apakah perbedaan dalam proporsi laki-laki akan sama setiap waktunya?
  • Ubahlah angka perulangan dari 1 sampai 198 (untuk jumlah 200), jangan centang pada opsi Animate, dan kemudian tekan tombol Randomize. Grafik titik akan memperlihatkan perbedaan antara kedua proporsi dari laki-laki untuk 200 kali perulangan dari proses acak ini. Di mana nilai ini akan terpusat?
  • Apakah proses pengambilan secara acak akan selalu membuat proporsi lak-laki dan wanita menjadi sama atau seimbang? Apakah ada kecenderungan untuk hal tersebut menjadikan proporsi dari laki-laki sama di dalam kedua kelompok? Jelaskan.
  • Pada penelitian sebelumnya, telah ditemukan bahwa jatuh juga berhubungan dengan variabel yang lain seperti kecepatan berjalan, kecepatan melangkah, dan tinggi badan. Disini kita dapat melakukan proses pengambilan secara acak untuk mendistribusikan variabel ini secara merata di dalam setiap kelompok.
    Dalam applet, gunakan menu drop down untuk mengganti variabel jenis kelamin ke variabel tinggi badan. Grafik titik sekarang memberikan nilai perbedaan dalam rata-rata tinggi di antara kelompok 1 dan kelompok 2 untuk 200 perulangan. Dalam jangka panjang, apakah nilai acak cenderung terdistribusi secara merata untuk variabel tinggi di antara kedua kelompok? Jelaskan.
  • Misalkan terdapat gen “balance” yang berhubungan dengan kemampuan seseorang memulihan dari jatuh. Jika Anda memilih tombol “Reveal gene ?” dan kemudian memilih “gene” dari menu drop down, applet akan menunjukkan kepada Anda informasi gen untuk setiap subyek dan juga bagaimana proporsi dengan gen di dalam kedua kelompok. Apakah variabel akan cenderung sama di antara kedua kelompok dalam jangka waktu yang cukup panjang? Jelaskan.
  • Misalkan ada “x – variable” yang menentukan kemampuan seseorang memulihkan diri dari jatuh. Pilih tombol “Reveal both?” dan gunakan menu drow down untuk memunculkan hasil dari variabel x (x-var). Apakah proses pengambilan secara acak berhasil menyamakan variabel diantara kedua kelompok atau adakah kecenderungan dari salah satu kelompok untuk selalu memiliki hasil yang lebih untuk variabel x? Jelaskan.
  • Misalkan studi ini dapat menemukan perbedaan secara statistik yang signifikan antara dua kelompok. Apakah kesimpulan yang dapat kita tarik? Untuk populasi apa? Informasi tambahan apa yang harus kita ketahui?
  • Seperti pertanyaan diatas, dapatkah Anda menarik kesimpulan mengenai hubungan sebab-akibat antara dua variabel ini? Mengapa?

Studi lainnya: Tulisan Tangan Bersambung

Suatu artikel mengenai tulisan tangan pada tanggal 11 Oktober 2006, Washington Post menulis bahwa beberapa murid yang menulis dengan huruf bersambung, saat mengambil ujian SAT pada Juni 2005 mempunyai nilai yang secara signifikan lebih tinggi dari murid yang menggunakan huruf cetak.

  • Identifikasikan unit pengamatan dalam studi ini, dan juga variabel penjelas dan variabel respon. Juga klasifikasikan setiap variabel sebagai kategorial atau kuantitatif.

Unit Pengamatan :

Variabel Penjelas :                                                                            Tipe :

Variabel Respon   :                                                                            Tipe :

  • Jelaskan bagaimana Anda tahu bahwa ini adalah studi pengamatan bukan studi eksperimen.
  • Apakah ini masuk akal untuk menyimpulkan bahwa dengan menggunakan tulisan bersambung akan menyebabkan peningkatan dari hasil nilai dalam sebuah essai, atau Anda dapat memikirkan penjelasan alternatif mengapa murid yang menulis dengan tulisan bersambung memiliki nilai lebih tinggi dari kebanyakan murid lainnya yang menulis dengan tulisan cetak? Dengan kata lain, dapatkah kita memikirkan suatu variabel yang lain yang dapat menjelaskan mengapa tulisan bersambung dan tulisan biasa dapat menghasilkan nilai essai yang berbeda?

Artikel yang sama dalam Washington Post juga menyebutkan studi yang berbeda dimana essai yang sama diberikan kepada beberapa penilai. tetapi beberapa penilai secara acak terpilih untuk melihat essai dengan tulisan bersambung dan beberapa penilai yang lain diperlihatkan essai dengan tulisan cetak. Rata-rata nilai untuk essai dengan tulisan bersambung mempunyai nilai yang lebih tinggi secara signifikan daripada rata-rata nilai essai dengan tulisan cetak.

  • Bagaimana studi ini dibandingan dari aslinya? Jelaskan.
  • Bagiamana Anda akan menghasilkan kesimpulan sebab-akibat dalam studi ini, seperti pada studi pada awalnya? Jelaskan mengapa.
  • Diskusikan mengapa penting dalam studi kedua bahwa penilai dari essai tidak diberitahu bahwa ada perbedaan dalam nilai essai selain daripada bentuk tulisan.
  • Diskusikan bagaimana studi ini juga mengungkap bahwa siapapun yang menilai essai tersebut tidak boleh tahu akan grup mana atau kelompok mana yang dia harus koreksi.